Rabu, 18 Oktober 2017

Gus Ipul Duga Pengguna Narkoba Beralih ke obat Ilegal (Video)

id BPOM, Gus ipul, jatim adem, pengguna narkoba beralih ke obat ilegal
Gus Ipul Duga Pengguna Narkoba Beralih ke obat Ilegal (Video)
Pemusnahan barang bukti obal ilegal yang dilakukan BPOM bersama Wakil Gubernur Jatim Saifullah Yusuf di Surabaya, Rabu. (Willy Irawan)
"Banyaknya obat oplosan saat ini disebabkan banyak hal di antaranya semakin sulitnya mendapatkan narkoba sulit. Akhirnya penyalahgunaan obat seperti peredaran obat ilegal dan oplosan. Itu karena lebih murah dan lebih mudah didapat," kata Gus Ipul saat memusnahkan barang bukti obat ilegal di Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) di Surabaya, Rabu.
Surabaya (Antara Jatim) - Wakil Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf menduga saat ini telah terjadi fenomena beralihnya pengguna narkoba ke obat ilegal seperti pil paracetamol, cafffein dan carisoprodol (PCC) karena semakin sulitnya mendapatkan narkoba.

"Banyaknya obat oplosan saat ini disebabkan banyak hal di antaranya semakin sulitnya mendapatkan narkoba. Akhirnya penyalahgunaan obat seperti peredaran obat ilegal dan oplosan. Itu karena lebih murah dan lebih mudah didapat," kata Gus Ipul saat memusnahkan barang bukti obat ilegal di Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) di Surabaya, Rabu.

Menyikapi fenomena itu, Gus Ipul mengajak semua pihak untuk ikut secara bersama-sama dengan melakukan beberapa hal. Pertama mengajak masyarakat ikut mengawasi peredaran obat ilegal tersebut.

"Selanjutnya akan lebih bersinergi dengan kepolisian, kejaksaan serta meminta imigrasi dan bea cukai untuk melakukan pengetatan sehingga obat itu akan lebih sulit untuk beredar di wilayahnya," ujarnya.

Selain itu, BPOM akan terus melakukan usaha pengawasan serta kerja sama dengan ikatan apoteker. Juga  bekerja sama dengan kelompok dan komunitas masyarakat untuk sama-sama menyadari bahwa ada bahaya yang perlu diwaspadai selain narkoba.

"Kalau pengawasannya dikuatkan, akan mengurangi dan menghambat peredaran obat yang sekarang marak beredar," kata dia.

Ditanya berapa nilai obat ilegal yang beredar di Jatim, Gus Ipul mengaku belum mengetahuinya karena sedang dihitung berapa nilainya.

Sementara itu, Kepala BPOM Surabaya Hardaningsih mengatakan pihaknya akan memusnahkan barang bukti obat dan kosmetik yang berhasil mereka situ dari seluruh daerah di Jatim mulai awal tahun senilai Rp5 miliar.

"BB itu kami dapatkan dari seluruh Jawa Timur mulai dari awal tahun di sarana produksi maupun distribusi. Kami sedang menunggu karena kemarin gedung pemusnahan kebakaran jadi belum bisa beroperasi kalau sudah bisa. Kami akan melakukan pemusnahan semua," kata dia.

Dia menjelaskan, obat ilegal yang disita kebanyakan adalah obat impor. Sementara peredarannya ada di toko obat, pasar, toko biasa juga ada. Dirinya menegaskan, selain memusnahkan bb, pihaknya juga mendorong tersangka untuk ditindak tegas sesuai hukum yang ada.(*)
Video oleh Willy Irawan
 

Editor: Slamet Hadi Purnomo


COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga

Generated in 0.0134 seconds memory usage: 0.57 MB