Kamis, 19 Oktober 2017

BNPT Latih Puluhan Ahli TI Arema Perangi Radikalisme

id BNPT, radikalisme, arema, TI
BNPT Latih Puluhan Ahli TI Arema Perangi Radikalisme
Kegiatan peserta pelatihan Duta Damai Dunia Maya di Kota Malang yang digelar selama empat hari, 24-27 Juli 2017 (Endang Sukarelawati (Antarajatim))
Malang (Antara Jatim) - Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) melatih sekitar 60 anak muda Kota Malang yang memahami dan ahli teknologi informasi (TI) guna memerangi radikalisme di dunia maya.

Pelatihan yang digelar BNPT di salah satu hotel di Kota Malang  itu berlangsung selama empat hari (24-27 Juli 2017) dengan tajuk "Pelatihan Duta Damai Dunia Maya se-Kota Malang dan sekitarnya.

 Peserta pelatihan tersebut rata-rata adalah mereka yang ahli di bidang TI, blogger dan desain komunikasi visual (DKV).

"Terorisme sangat pintar 'bermain' di dunia maya, bahkan mereka mampu memanfaatkan dunia maya yang memiliki pembaca tidak terbats itu untuk menyebarkan ideologi dan merekrut anggota baru, terutama kalangan anak muda," kata Kasubdit Kotra Propaganda BNPT Kol Pas Drs Sujatmiko di Malang, Jawa Timur, Selasa.

Ia menerangkan pelatihan Duta Damai Dunia Maya di Malang ini merupakan kali ketiga yang digelar BNPT tahun ini setelah Bandung dan Semarang. Dan, yang keenam sejak program ini digulirkan pada 2016.

Menurut Sujatmiko, penyebaran radikalisme dan terorisme di dunia maya sangat sulit untuk dikontrol. Oleh karena itu, diperlukan peningkatan kesadaran individu terhadap bahaya terorisme, terutama generasi muda. 

Dari situlah, pemerintah, melalui BNPT merangkul generasi muda sebagai mitra strategis atau duta damai dunia maya dengan membentuk jaringan untuk menyebarkan konten positif terutama di dunia maya dengan menggelar Pelatihan Duta Damai Dunia Maya.

Sejak 2016, katanya, BNPT telah membentuk puluhan kelompok duta damai di lima provinsi, yakni Sumut, Sulsel, Jakarta, DIY, Jabar, dan Jateng. Sejauh ini, duta damai telah memberikan kontribusi positif dan berpartisipasi aktif dalam pencegahan terorisme," ujarnya.

Sujatmiko berharap duta damai anakanak muda dari Malang (Arema) ini bisa lebih aktif dan masif dalam menyebarkan konten perdamaian di dunia maya. 

Selain itu, mereka juga berkolaborasi dan bersinergi dengan duta-duta damai dari daerah lain, sehingga dunia maya akan dipenuhi dengan konten positif dan damai.

"Kegiatan (pelatihan) ini untuk membentuk generasi muda sebagai agen perdamaian yang akan mendukung aksi damai BNPT di dunia maya. Selain itu, juga untuk membentuk generasi muda dengan rasa nasionalisme tinggi sehingga tidak mudah terpapar paham radikalisme serta memberi wadah untuk menampung kreativitas anak muda dalam menyuarakan perdamaian di dunia maya dan dunia nyata," katanya.

Ke-60 peserta pelatihan itu akan digembleng untuk membuat produk kreatif berupa website damai yang nantinya akan bergabung dengan Pusat Media Damai (PMD) BNPT. Tugas mereka membuat konten damai untuk melawan propaganda radikalisme dan terorisme di dunia maya.

Setelah diadakan di Malang, pelatihan serupa akan digelar di Padang, Menado, Balikpapan, dan akan ditutup di Bali, sekaligus diumumkan peserta terbaik dari tujuh sesi pelatihan yang dihelat di berbagai daerah tersebut.(*)

Editor: Slamet Hadi Purnomo


COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga

Generated in 0.0105 seconds memory usage: 0.57 MB