Rabu, 18 Oktober 2017

Disnakertrans Jatim Komitmen Lindungi WNI di Qatar

id disnakertrans, qatar, wni, jatim
Disnakertrans Jatim Komitmen Lindungi WNI di Qatar
Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Jawa Timur, Setiajit. (Foto Fiqih Arfani)
Kami sudah siapkan langkah-langkah agar WNI asal Jatim yang sekarang tinggal di sana tetap aman
Surabaya (Antara Jatim) - Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Jawa Timur berkomitmen dengan menyiapkan langkah untuk melindungi Warga Negara Indonesia (WNI) asal provinsi setempat yang saat ini berada di Qatar.

"Kami sudah siapkan langkah-langkah agar WNI asal Jatim yang sekarang tinggal di sana tetap aman," ujar Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Jatim Setiajit ketika dikonfirmasi wartawan di Surabaya, Rabu.

Perlindungan tersebut dilakukan menyusul terjadinya krisis atau pemutusan hubungan diplomatik oleh negara-negara Teluk Arab terhadap Qatar.

Pihaknya mencatat terdapat 904 orang WNI asal Jatim yang sedang bekerja dan mencari nafkah di Qatar, termasuk telah melaporkannya ke Gubernur Jatim Soekarwo, Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dan Kepala BNP2TKI Nusron Wahid.

"Kami mengirim surat kepada pemerintah pusat melalui Gubernur untuk memohon perlindungan lebih, jika situasi politik semakin memburuk di Qatar maka harus dievakuasi lebih dulu, terutama jika sewaktu-waktu terjadi kondisi membahayakan jiwa," ucapnya.

Selain itu, mantan Kabiro Organisasi Setdaprov Jatim tersebut menegaskan bahwa TKI Jatim yang berada di Qatar mayoritas adalah pekerja legal dengan berbagai berprofesi antara lain pekerja konstruksi dan pekerja kilang minyak, sopir, dan lainnya.

"Ada yang menjadi pembantu rumah tangga (PRT), tapi jumlahnya tidak banyak," kata pejabat eselen II yang sempat menjadi staf ahli Gubernur Jatim tersebut.

Pemprov, kata dia, juga terus berkoordinasi dengan KBRI di Qatar untuk menanyakan kondisi terkini di sana yang sampai saat ini masih dinyatakan aman dan belum ada masalah.

KBRI, lanjut dia, juga sudah mengimbau kepada WNI di sana agar siap dievakuasi kemudian dipulangkan jika sewaktu-sewaktu terjadi yang membahayakan.

"Bahkan, kami sudah menyiapkan posko di sini untuk selanjutnya dipulangkan ke daerah asalnya. Yang pasti, kami selalu kontak dengan KBRI menindaklanjuti setiap peristiwa yang terjadi," katanya. (*)

Editor: Chandra Hamdani Noer


COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga

Generated in 0.0651 seconds memory usage: 0.58 MB