Rabu, 18 Oktober 2017

Pangkoopsau: Skadron 14 Tunggu Pesawat Baru

id TNI, KSAU, Angkatan Udara, Magetan, Siswowidodo
Pangkoopsau: Skadron 14 Tunggu Pesawat Baru
Panglima Komando Operasi Angkatan Udara (Pangkoopsau) II Marsekal Muda TNI Yadi Indrayadi Sutanandika (tengah) melakukan salam komando bersama Komandan Lanud Iswahjudi Kolonel Pnb Samsul Rizal (kanan) dan Marsekal Pertama TNI Andyawan Martono Putra (kiri) seusai upacara Serah Terima Jabatan (Sertijab) Komandan Lanud Iswahjudi dari Marsekal Pertama TNI Andyawan Martono Putra kepada Kolonel Pnb Samsul Rizal di Lanud Iswahjudi Magetan, Jawa Timur, Sabtu (12/8). (Siswowidodo)
"Kalau saya ditanya, inginnya ya secepatnya. Tapi sampai kapan akan terisi lagi, ya sampai pesawat baru sebagai pengganti datang, dan yang tahu itu Kementerian Pertahanan," kata Pangkoopsau II Yadi Indrayadi di Magetan.
Magetan (Antara Jatim) - Panglima Komando Operasi Angkatan Udara (Pangkoopsau) II Marsekal Muda TNI Yadi Indrayadi Sutanandika berharap Skadron Udara 14 Lanud Iswahjudi yang sebelumnya mengoperasikan Pesawat tempur F-5 Tiger segera terisi dengan pesawat baru sebagai pengganti.

Sebagaimana kami ketahui bersama pesawat F-5 yang dulu mengisi Skadron Udara 14 ini sudah 'grounded' (tidak diperasikan).

"Kalau saya ditanya, inginnya ya secepatnya. Tapi sampai kapan akan terisi lagi, ya sampai pesawat baru sebagai pengganti datang, dan yang tahu itu Kementerian Pertahanan," kata Pangkoopsau II Yadi Indrayadi di Magetan.

Pernyataan itu disampaikan Pangkoopsau usai memimpin upacara serah terima jabatan (Sertijab) Komandan Lanud Iswahjudi Magetan dari Marsekal Pertama TNI Andyawan Martono Putra kepada Kolonel Pnb Samsul Rizal di hanggar Skadron Udara 14 Lanud Iswahjudi Magetan, Jawa Timur, Sabtu.

Sejak sekitar satu setengah tahun Skadron Udara 14 tidak mengoperasikan pesawat, katanya tugas-tugas yang seharusnya diemban oleh Skadron Udara untuk sementara digantikan oleh skadron lain.

"Sebenarnya sejak dulu kita ini sudah kekurangan pesawat, maka dengan tidak beroperasinya salah satu skadron ini sekarang terasa semakin kurang pesawatnya," ujar Yadi Indrayadi.

Namun, dia tidak mau menyebutkan berapa kekurangan pesawat tempur sesuai kebutuhan ideal luas wilayah dan ancaman keamanan.

Dia menyebutkan saat ini TNI AU masih merasakan banyak kekurangan pesawat tempur.

Sementara itu, Komdandan Lanud Iswahjudi yang baru Kolonel Pnb Samsul Rizal belum bisa memastikan apa yang akan dilakukan dengan tidak beroperasinya Skadron Udara sejak pesawat penghuninya F-5 Tiger sudah tak layak terbang.

Dia berharap agar rencana pemerintah membeli pesawat Sukhoi-35 yang akan menggantikan F-5 segera datang dan mengisi Skadron Udara 14.

"Saya belum bisa memastikan, kemungkinan besar pesawat Sukhoi-35 yang akan menggantikan F-5, sekarang masih diproses. Harapan kami kalau bisa terpenuhi standar satu skadron 16 unit pesawat," kata Samsul. (*)

Editor: Chandra Hamdani Noer


COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga

Generated in 0.0112 seconds memory usage: 0.57 MB