Sabtu, 18 November 2017

Gubernur Jatim: Biasakan Ekspor-Impor Demi Kebutuhan

id pemprov jatim, gubernur Hatim, impor cabai
Gubernur Jatim: Biasakan Ekspor-Impor Demi Kebutuhan
Petani memberikan pupuk cair pada tanaman cabai di Nambangan Lor, Kota Madiun, Jawa Timur, Sabtu (7/1). (Antara Jatim/Siswowidodo/zk/17)
Kalau saya, jangan halal atau haramkan ekspor maupun impor karena terpenting harga terjangkau, terutama cabai yang sekarang ini.
Surabaya (Antara Jatim) - Gubernur Jawa Timur Soekarwo meminta seluruh pihak membiasakan proses ekspor dan impor demi kebutuhan, termasuk cabai yang saat ini harganya melonjak.

"Kalau saya, jangan halal atau haramkan ekspor maupun impor karena terpenting harga terjangkau, terutama cabai yang sekarang ini," ujarnya kepada wartawan di Surabaya, Rabu.

Menurut dia, jika di Indonesia kekurangan maka tak ada salahnya impor, begitu juga saat kelebihan maka seharusnya melakukan ekspor.

Pakde Karwo, sapaa akrabnya, mengaku sudah berbicara dengan Menteri Perdagangan terkait hal ini dan menyerahkan sepenuhnya karena merupakan kewenangan Pemerintah Pusat.

Menyoroti harga cabai yang tinggi di pasaran, orang nomor satu di Pemprov Jatim tersebut sudah memerintahkan kepada Dinas Perindustrian dan Perdagangan untuk mencari cabai dari luar Jatim, salah satunya Gorontalo, meski jumlahnya terbatas.

Ke depannya, kata dia, harus dilakukan riset karena yang membuat cabai dengan kualitas jelek adalah jamur setelah turun hujan sehingga keropos dan mudah kusut.

"Harus ada riset bagaimana mengatasi jamur itu, atau mungkin dengan menutupnya dengan plastik," ucapnya.

Selain itu, Pemprov Jatim memastikan bekerja sama dengan Perhutani untuk menanami klaster cabai di kawasan Jember, Banyuwangi dan Lumajang karena masih kosong sampai saat ini.

Sementara itu, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Timur M. Ardi Prasetyawan mengaku berupaya menstabilkan harga cabai lewat jalinan kerja sama dengan beberapa pihak.

"Kami bekerja sama dengan Bulog dan PT PPI melaksanakan stabilisasi harga di beberapa pasar di Jatim," katanya.

Ia juga mengaku mendapat cabai dari luar provinsi seperti dari Gorontalo dengan harga setiap kilogramnya mencapai Rp67 ribu sehingga bisa dijual di pasaran dengan harga Rp75 ribu yang berarti jauh dari harga pasaran sekarang yakni mendekati Rp100 ribu, bahkan lebih. (*)

Editor: Masuki M. Astro


COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga

Generated in 0.048 seconds memory usage: 0.58 MB