Selasa, 30 Mei 2017

Pemkot Kediri Imbau Warga Eks-Lokalisasi Semampir Manfaatkan Dana Kerahiman

id Pemkot Kediri, Imbau Warga, Eks Lokalisasi Semampir, Manfaatkan Dana Kerahiman, kota kediri
Pemkot Kediri Imbau Warga Eks-Lokalisasi Semampir Manfaatkan Dana Kerahiman
Kepala Bagian Hubungan Masyarakat Pemkot Kediri Apip Permana. (foto Asmaul Chusna)
Pemkot Kediri Imbau Warga Eks Lokalisasi Semampir Manfaatkan Dana Kerahiman
Kediri (Antara Jatim) - Pemerintah Kota Kediri, Jawa Timur mengimbau warga yang tinggal di eks lokalisasi semampir memanfaatkan dana kerahiman yang diberikan pemerintah yang bisa dimanfaatkan untuk beragam keperluan.

"Saat ini yang mengambil masih 45 KK (kepala keluarga), lainnya belum. Kami mengimbau warga bisa memanfaatkan dana itu," kata Kepala Bagian Hubungan Masyarakat Pemkot Kediri Apip Permana di Kediri, Jumat.

Pihaknya mengungkapkan, pemerintah tetap memberikan peluang pada warga terutama yang tinggal di eks-lokalisasi semampir untuk memanfaatkan dan tersebut. Selain uang kerahiman sebesar Rp2,5 juta per KK, warga yang belum mempunyai rumah juga akan mendapatkan tambahan bantuan untuk kontrakan dengan nominal maksimal Rp5 juta per KK.

Jumlah warga yang tinggal di eks lokalisasi yang berada di Kelurahan Semampir, Kecamatan Mojoroto, Kota Kediri, itu mencapai 258 KK. Namun, hingga kini belum semua warga mengajukan permohonan untuk mendapatkan uang kerahiman tersebut. 

Pemkot Kediri juga telah memutuskan untuk merobohkan seluruh bangunan di eks-lokalisasi tersebut, pada Kamis (15/12). Warga yang tinggal di tempat tersebut sebelumnya sempat melawan, namun akhirnya mereka tidak bisa berbuat apa-apa selain harus pindah.

Pemkot juga telah mengevakuasi seluruh barang serta warga yang tinggal di tempat tersebut. Barang-barang warga saat ini masih ditempatkan di balai kelurahan di Semampir, Kota Kediri. 

Apip mengatakan, pemerintah kota sebelumnya juga telah menawarkan agar warga yang mempunyai kartu tanda penduduk (KTP) Kota Kediri tinggal di rusunawa. Namun, untuk warga dengan KTP dari luar, pemerintah kota tidak dapat menempatkan mereka di rusunawa tersebut.

"Dari warga yang sudah mengajukan itu, dua KK sudah memilih tinggal di rusunawa," ungkapnya.

Sementara itu, Kepala Sub-Bagian Hubungan Masyarakat Polres Kediri Kota AKP Anwar Iskandar mengatakan petugas akan tetap berjaga di lokasi hingga ada perintah untuk meninggalkan tempat.

"Kami buat dua pos di sekitar tempat tersebut (eks-lokalisasi semampir). Petugas pun berjaga di pos itu, hingga ada perinth selanjutnya," kata Anwar. (*)

Editor: Chandra Hamdani Noer


COPYRIGHT © ANTARA 2016

Baca Juga

Generated in 0.0128 seconds memory usage: 0.58 MB